Sejarah Hari Wanita Sedunia - 90.4 COSMOPOLITANFM
Hari Perempuan Sedunia di Peringati Setiap Tanggal 8 Maret – cosmopolitanfm.com (8/3/2022)

Warta21.com, Jakarta – Anda mungkin pernah mendengar Hari Perempuan Internasional disebutkan di media atau mendengar teman membicarakannya.

Tapi untuk apa hari ini? Kapan itu? Apakah itu perayaan atau protes? Apakah ada Hari Pria Internasional yang setara? Dan acara apa yang akan berlangsung tahun ini?

Selama lebih dari satu abad orang di seluruh dunia telah menandai 8 Maret sebagai hari istimewa bagi wanita.

Hari Perempuan Internasional, juga dikenal sebagai IWD, tumbuh dari gerakan buruh menjadi acara tahunan yang diakui oleh PBB.

Bermula pada tahun 1908, ketika 15.000 wanita berbaris melalui New York menuntut jam kerja yang lebih pendek, gaji yang lebih baik dan hak untuk memilih. 

Setahun kemudian, Partai Sosialis Amerika mendeklarasikan Hari Perempuan Nasional pertama.

Sejarah

Clara Zetkin, seorang aktivis komunis dan pembela hak-hak perempuan, yang mengusulkan pembentukan hari internasional. 

Dia memasukkan idenya ke Konferensi Internasional Wanita Pekerja di Kopenhagen pada tahun 1910 – dan 100 wanita di sana, dari 17 negara, menyetujuinya dengan suara bulat.

Hari Perempuan Internasional pertama kali dirayakan pada tahun 1911, di Austria, Denmark, Jerman dan Swiss. Seratus tahun dirayakan pada tahun 2011, jadi tahun ini kami secara teknis merayakan yang ke-111.

Hal-hal dibuat resmi pada tahun 1975 ketika Perserikatan Bangsa-Bangsa mulai merayakan hari itu. 

Tema pertama yang diadopsi (tahun 1996) adalah “Merayakan Masa Lalu, Merencanakan Masa Depan”.

Hari Perempuan Internasional telah menjadi tanggal untuk merayakan seberapa jauh perempuan telah datang dalam masyarakat, politik dan ekonomi, sementara akar politik dari hari itu berarti pemogokan dan protes diselenggarakan untuk meningkatkan kesadaran akan ketidaksetaraan yang berkelanjutan.

Dirayakan Tanggal 8 Maret

Gagasan Clara untuk Hari Perempuan Internasional tidak memiliki tanggal yang pasti.Itu tidak diformalkan sampai pemogokan masa perang pada tahun 1917, ketika wanita Rusia menuntut “roti dan perdamaian”; empat hari setelah pemogokan, tsar dipaksa turun tahta dan pemerintah sementara memberikan hak pilih kepada perempuan. 

Pemogokan dimulai pada 8 Maret dan ini menjadi tanggal Hari Perempuan Internasional dirayakan.

Ungu, hijau dan putih adalah warna IWD, menurut situs web Hari Perempuan Internasional.

“Ungu melambangkan keadilan dan martabat. Hijau melambangkan harapan. Putih melambangkan kemurnian, meskipun konsep kontroversial. Warnanya berasal dari Serikat Sosial dan Politik Perempuan (WSPU) di Inggris pada tahun 1908,” kata mereka.

Artikulli paraprakAllegri Petik Sisi Positif, Juventus Menang vs Spezia
Artikulli tjetërSatgas Covid-19 Resmi Hapus Syarat Negatif Corona Hari Ini

1 KOMENTAR

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini