Warta21.com- Turnamen Bulu Tangkis All England segera berlangsung di Arena Birmingham, Inggris, pada 16-20 Maret 2022.

All England 2022 menjadi pertaruhan gengsi bagi para pebulu tangkis dunia.

Sebab, tak semua pemain memiliki kesempatan bertanding di salah satu turnamen Level 2 itu.

Federasi Bulu Tangkis Dunia (BWF) membagi pertandingan BWF World Tour ke dalam turnamen Grade 2 yang terdiri dari lima level.

All England bersama Indonesia Open dan China Open yang merupakan kompetisi kelas Super 1000 berada di Level 2.

Ketiga event tersebut berada di bawah Level 1, yakni BWF World Tour Finals, yang merupakan turnamen penutup musim kompetisi BWF World Tour. 

Secara hierarki kompetisi, All England memberikan hadiah dan poin yang lebih besar daripada turnamen-turnamen di Level 3-5.

Total hadiah yang disiapkan sebesar 1.000.000 dolar Amerika Serikat atau setara Rp 14 miliar. Jika menjuarai All England, pebulu tangkis akan mendapatkan 12.000 poin.

Selain karena poin dan hadiah, faktor lain yang membuat All England bergengsi adalah fakta bahwa turnamen bulu tangkis itu merupakan yang tertua di dunia.

All England pertama kali digelar pada 1899 di Guilford, Inggris.

Kala itu, hanya 3 nomor yang dipertandingkan yaitu ganda putra, ganda putri, dan ganda campuran.

Sektor tunggal putra dan putri ditambahkan pada tahun berikutnya.

Pada masa lampau, penyelenggaraan turnamen All England pernah dua kali mengalami pembatalan karena Perang Dunia, yakni pada pada 1915-1919 (Perang Dunia I) dan 1940-1946 (Perang Dunia II).

Legenda bulu tangkis Indonesia, Susy Susanti, pun mengakui betapa prestisiusnya All England sehingga membuat para pebulu tangkis elite dunia berlomba-lomba menjadi juara.

Susy juga menilai bahwa prestasi atlet rasanya tidak lengkap jika belum menjuarai All England.

“Mungkin dari nilai sejarah. Kalau tenis ada Wimbledon, bulu tangkis ada All England. Itu yang membuat kami melihat All England punya nilai tersendiri,” ujar Susy Susanti kepada Kompas.com, Senin (14/3/2022).

“Atlet mungkin sudah juara dunia, Olimpiade, turnamen lainnya, tetapi kalau tidak juara All England sepertinya belum komplet,” tutur Susy.

“Tidak hanya sejarah, tetapi nilai pertandingan itu sendiri yang membuat setiap atlet memimpikan menjadi juara di sana,” kata Susy Susanti.

Hal senada juga disampaikan Ketua Bidang Pembinaan dan Prestasi (Kabid Binpres) PBSI, Rionny Mainaky.  “Dibandingkan dengan turnamen-turnamen bulu tangkis yang lain, All England itu adalah turnamen tertua. Selain itu, juga turnamen paling prestisius karena seluruh pemain pasti ingin juara dan mengincar gelar All England,” kata Rionny kepada Kompas.com, Senin (14/3/2022).

“Semua pemain terbaik juga selalu hadir di All England. Tak heran, dari tahun ke tahun persaingannya sangat ketat. Seperti ada anggapan, seorang pemain prestasinya belum lengkap kalau belum menjuarai All England,” ucap Rionny menambahkan.

Adapun gelar All England pertama Indonesia dipersembahkan oleh Tan Joe Hok pada edisi 1959.

Sejak saat itu, Indonesia sudah berhasil meraih sejumlah titel All England.

Rudy Hartono bahkan memegang rekor sebagai tunggal putra dengan gelar All England terbanyak, yakni 8 kali, di mana 7 di antaranya diraih beruntun pada 1968 hingga 1974.

Susy Susanti

Di sisi lain, Susy Susanti sampai saat ini masih menjadi satu-satunya tunggal putri Merah Putih yang sukses berdiri di podium juara All England.

Peraih medali emas Olimpiade Barcelona 1992 itu mengoleksi empat titel All England pada 1990, 1991, 1993, dan 1994.

Tontowi Ahmad/Liliyana Natsir

Tontowi Ahmad/Liliyana Natsir juga sukses menjuarai lebih dari satu gelar All England, Mereka total mengoleksi tiga titel yang diraih secara beruntun pada 2012 hingga 2014.

Praveen/Melati berhasil menjadi juara All England setelah memenangi pertandingan dengan skor 21-15, 17-21, dan 21-8.(ANTARA FOTO/ACTION IMAGES via REUTERS/ANDREW BOYERS)

Sementara itu, pebulu tangkis Indonesia terakhir yang juara All England adalah ganda campuran Praveen Jordan/Melati Daeva Oktavianti pada edisi 2020. 

Baca Juga: Ahsan/Hendra Main di Perempat Final Hari Ini

sumber: kompas.com

Artikulli paraprakBilly Syahputra Mengakui Maria Vania Hanya Sebatas Teman
Artikulli tjetërHarga Eceran Tertinggi Minyak Goreng Curah Rp14.000/Liter

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini